Selalu Ranking 23, Tapi Seluruh Kawan Menulis Namanya di Lembar Jawaban Mereka, Ternyata


Bookmark Pedia – Tingkah laku setiap anak berbeda-beda dan tiada yang bisa menebaknya. Bahkan orang tuanya sekalipun cukup jarang yang tau akan pemikiran sang buah hati itu bagaimana, oleh karena itulah sebagai Orang Tua yang baik harus mendukung setiap kesukaan sang anak untuk menjadi pribadi yang lebih hebat, asalkan masih dalam skala postif.

Sahabat BP, apakah anda adalah orang yang masih berorientasi pada rangking di sekolah? Atau anda kebetulan adalah orang tua yang merasa sedih jika anak anda mendapat rangking dengan jumlah besar (baca:rangking terakhir)?

Jika benar, dengan berat hati saya katakan bahwa anda masih terjebak dalam pola pikir jadul!

Kisah berikut mungkin bisa memberi sudut pandang baru bagi anda, selamat membaca dan semoga menginspirasi!


Anak ini tak gemar belajar, maka tak heran setiap pembagian rapot ia selalu rangking 23 dari 25 orang siswa, saking seringnya mendapatkan rangking yang sama, gadis kecil ini bahkan digelari dengan nomor tersebut.

Pada suatu kesempatan, keluarga besar mereka berkumpul, seluruh anak-anak ditanya tentang cita-cita mereka. Setiap anak dengan lantang menyebutkan cita-cita mereka, jadi pilot, perawat, dokter, tentara, bahkan jadi presiden. Semua orang tua pun serentak bertepuk tangan dan memuji.

Kemudian, ibu sang gadis teringat, anaknya sama sekali belum menyebutkan apa cita-citanya. Anaknya justru tengah sibuk membantu salah seorang sepupu kecilnya yang sedang makan.

Mulanya gadis kecil itu enggan menjawab, namun karena didesak semua orang, ia pun mengucapkan cita-citanya.

Pertama, ia ingin menjadi seorang guru TK, yang mengajari anak-anak bernyanyi, menari dan bermain. Dan cita-cita keduanya adalah menjadi ibu yang mengenakan celemek lucu ketika memasak di dapur, membacakan cerita bagi anak-anaknya kelak atau mengajak mereka menatap bintang.

Sebuah cita-cita yang membuat banyak orang dewasa di sana tertegun sejenak, dan kemudian bertepuk tangan penuh basa-basi.


Bagaimana dengan ibu si gadis?

Begitu pulang, ia mengeluhkan hal tersebut pada suaminya. Maka, berubahlah hari-hari gadis kecil itu.

Ia tidak membaca komik lagi, tidak sibuk membuat origami, dan mengurangi jam bermainnya. Sebagai gantinya, sang gadis kecil mengikuti les ini itu, mengerjakan latihan demi latihan secara sambung menyambung. Hingga tubuhnya tak lagi kuat, ia terserang flu berat dan radang paru-paru.

Dengan semua perjuangan itu, bagaimana kabar rapotnya kemudian?

Tetap saja rangking 23.


Orang tuanya mendapat telepon dari sang wali kelas. Selain rangkingnya yang tetap 23, sang guru memberitahu ada sebuah hal aneh yang terjadi. Hal yang baru pertama kali ditemuinya selama 30 tahun lebih mengajar.

Jadi, dalam ujian bahasa, sang guru menambahkan sebuah pertanyaan, "SIAPA TEMAN SEKELAS YANG PALING KAMU KAGUMI DAN APA ALASANNYA?"

Dan hasilnya, seluruh teman sekelas anak tersebut ternyata menuliskan sebuah nama yang sama. Nama gadis kecil tersebut. Alasannya beragam, karena senang membantu, selalu memberi semangat, enak diajak berteman, dan lain sebagainya.

Sang guru pun memberikan pujian, betapa anak perempuan kecil ini memiliki tingkah laku yang sangat baik dan pandai memperlakukan orang lain dengan sangat baik pula.

Orang tuanya pun merasa bahagia, dan tak lagi mempermasalahkan rangking 23 yang tak jua berubah itu. Pada sang anak, ibunya mencandai "suatu saat kamu akan jadi pahlawan!"

Namun, anaknya justru menjawab, "Bu guru pernah berkata, jika seorang pahlawan lewat maka harus ada orang yang bertepuk tangan di tepi jalan. Ayah, Ibu aku tak ingin jadi pahlawan. Aku mau jadi orang yang bertepuk tangan di tepi jalan saja".


Sahabat BP, anak-anak adalah pribadi unik dengan kehendak dan cita-citanya masing-masing. Orang tua tidak berhak memaksakan keinginan mereka kepada sang anak. Sebaliknya, menjadi tugas dan tanggung jawab orang tua untuk jeli melihat kelebihan anaknya, dan fokus untuk mendukung kelebihan tersebut, ketimbang memaksa si anak untuk menutupi kekurangannya.

Kisah anak ini adalah pelajaran berharga. Betapa anak kecil ini lebih memahami bahwa menjadi tokoh utama tak selamanya penting. Karena hidup bukan untuk menunjukkan siapa yang lebih penting, lebih hebat, atau lebih banyak berperan, melainkan siapa yang lebih bermanfaat bagi orang lain.

Demikian sahabat, semoga bermanfaat!


Sumber Referensi:
tribunnews.com/regional/2017/07/07/kisah-viral-anak-selalu-rangking-23-namun-saat-semua-rapor-dibuka-hal-mengejutkan-terungkap?page=all.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

1 Response to "Selalu Ranking 23, Tapi Seluruh Kawan Menulis Namanya di Lembar Jawaban Mereka, Ternyata"

  1. Merkur Casino Review for 2021 | Pros and Cons + Pros
    Merkur Casino is a reputable online https://febcasino.com/review/merit-casino/ casino 토토 사이트 with more than 1등 사이트 1000 games. This casino features https://septcasino.com/review/merit-casino/ over 1400 games งานออนไลน์ including classics like

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel